Ahad, 2 Oktober 2011

Salam Sayang Buat Pembaca....

Salam sayang buat pembaca......tidak sempat saya update blog ni kerana sibuk dengan blog BERANDAMADINA.WORDPRESS.COM......apa pun, saya berterima kasih kepada para pengunjung yang masih sudi berkunjung ke sini....

Sabtu, 12 Jun 2010

Hikmah Menyusukan Bayi Menurut Islam

Oleh DIYANA ROSE KAMALLUDEEN

KEHAMILAN merupakan antara tempoh paling sensitif dan kritikal bagi golongan wanita terutama yang bakal melahirkan anak pertama.

Ketika ini wanita hamil dihantui pelbagai perasaan tidak yakin, bimbang dan ragu-ragu tentang keselamatan bayi dalam kandungannya.

Soalan-soalan seperti “Adakah tubuh saya terlalu kecil untuk menampung anak” atau “adakah tubuh saya mampu membekalkan nutrien mencukupi untuk bayi”, adalah antara yang mengusik naluri bakal ibu.

Ia menjadi masalah apabila persoalan tersebut mendorong mereka mencuba segala jenis makanan tambahan, susu formula, vitamin dan jamu di samping pelbagai ramuan tradisional sama ada ubat-ubatan herba mahupun jamu.

Ketua Perunding Unit Uroginekologi, Jabatan Obstetrik dan Ginekologi Fakulti Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Prof. Dr. Seri Suniza Sufian berkata, lebih mengelirukan apabila mereka terpaksa mematuhi pula berbagai-bagai pantang larang setelah selamat melahirkan anak.

“Salah satu contoh, wanita selepas bersalin sepatutnya minum banyak air untuk menggantikan cecair yang hilang dalam badan.

“Tetapi sesetengah masyarakat Melayu percaya, selepas melahirkan anak wanita tidak boleh minum air kerana takut ‘kembang’ atau vagina tidak segar dan longgar,’’ katanya.

Dr. Seri Suniza menjelaskan juga bahawa pengambilan makanan tambahan, suplemen dan jamu tidak semestinya bagus untuk kesan jangka panjang bagi ibu mahupun bayi yang dikandungnya.

Menurutnya, ibu hamil hanya perlu tambahan 10 peratus daripada zat nutrien diperlukan manakala ibu yang mengamalkan diet normal (seimbang) pula tidak perlu mengambil suplemen atau makanan tambahan setiap hari.

Ini kerana, suplemen banyak mengandungi multi-vitamin yang boleh menambahkan lagi berat badan.

Yang penting, kata beliau lagi, adalah menambahkan zat besi atau ferum dalam diet seharian agar tubuh badan sentiasa segar dan sihat sepanjang kehamilan.

Salah satu cara untuk mengekalkan kesihatan tubuh dan mengembalikan bentuk badan asal selepas bersalin serta turut diamalkan oleh pelakon Hollywood terkenal, Catherine Zeta Jones, adalah menyusukan bayi.

“Mengikut kajian, ibu yang menyusu sekurang-kurangnya enam bulan pertama selepas kelahiran akan lebih langsing berbanding ibu-ibu yang tidak memberi susu badan kepada bayi mereka.

“Namun jika ibu menyusu itu masih kekal dengan berat badan sewaktu hamil adalah disebabkan mengambil suplemen berlebihan kerana ibu terlalu bimbang dan kurang yakin lalu makan lebih daripada sepatutnya,’’ ujarnya lagi.

Dr. Seri Suniza memberitahu, manfaat penyusuan di kalangan ibu tidak terbatas lebih-lebih lagi dalam membantu mengurangkan risiko pendarahan selepas bersalin yang merupakan penyebab kematian materniti utama di dunia.

Jelas beliau, ia mengurangkan risiko anemia yang disebabkan oleh kehilangan darah selepas tempoh dua jam pertama bersalin.

Di samping itu, proses penyusuan juga terbukti 98 hingga 99 peratus berkesan mencegah kehamilan pada tempoh enam bulan pertama selepas kehamilan jika ibu menyusukan bayi secara eksklusif sepanjang tempoh itu.

Ia juga dapat mengurangkan risiko kanser payu dara, ovari dan endometrial yang dipengaruhi ketidakstabilan hormon estrogen serta mengawal kolesterol.

Justeru, golongan ibu seharusnya tidak berhenti menyusu sewaktu awal usia bayi kerana banyak manfaatnya kepada kedua-dua mereka.

Bagi ibu bekerja pula, alasan sibuk kini tidak lagi relevan kerana terdapat banyak kemudahan dan kelonggaran khusus untuk mereka demi menggalakkan amalan menyusu.

Lebih-lebih lagi pemakanan yang diterima oleh bayi pada enam bulan pertama akan mempengaruhi kesihatannya sepanjang hayat. Ibu merupakan sumber khasiat bayi yang utama, oleh itu adalah penting untuk ibu meneruskan diet yang tinggi nutrien melalui pemakanan secara sihat.

Di petik dari: http://www.ipislam.edu.my/index.php/artikel/read/1027/Hikmah-menyusukan-bayi 

Jumaat, 11 Jun 2010

Silat Melayu dan Seni Beladiri Suatu Bidaah??

Pernah juga penulis mendengar dari seorang ustaz yang mengdakwa Ahlu Sunnah murid pedakyah Wahabi tersohor Pasir Pekan, bahwa silat itu bidaah!!, mungkin ramai juga pesilat merasa takut dan bimbang bila fatwa mengenai haramnya yoga, saya bukan nak bahaskan kebijakan pihak berkuasa agama dalam isu ini, tetapi perlu diperincikan apa yang salah dan apa yang harus, sepatutnya bukan semua diharamkan terus secara total, tapi mestilah dengan kajian secara teliti, apa yang salahnya jika ianya hanya suatu gerakan olahraga untuk latihan kesihatan jasmani?, mungkin nanti kerana ada silat yang mencampur-adukkan sesuatu yang diragui timbul fatwa haramnya silat secara total dan menyeluruh.

Gerakan Pencak Silat
Dalam  bidang Olah Raga, Hukumnya sudah jelas, yaitu sunat. Mengingat hadis,  bahwa setiap pagi Rasulullah sering berolah raga lari dan adu cepat dengan istrinya Aisyah. Suatu kali Aisyah yang menang suatu kali Nabi yang menang.
 
Khusus dalam olah raga Bela Diri, hukumnya juga sunat, karena hadist nabi "Ajarilah anakmu laki-laki oleh raga bela diri, berenang, dan berkuda/ketangkasan ". Rasulullah lebih senang mewarisi generasi yang sihat dan tangkas daripada generasi yang lemah.
 
Mengenai Bela diri Import seperti taekwando, Nabi mengajarkan "belajarlah walau ke negri Cina", jadi tidak ada alasan membatasi ilmu beladiri dari asing. Kalau itu memang bermanfaat.
 

Titik Maut Pada Anggota Musuh

Titik Maut Pada Anggota Musuh
Salam ukhwah dan salam pendekar buat para pembaca, berikut ini beberapa sasaran titik maut yang boleh melemahkan atau melumpuhkan musuh bila anda mau menumbangkannya, inilah antara yang jadi rahsia guru perguruan senibeladiri harap anda hayati dan fahami, serta berguru untuk mengetahui bagaimana hendak meyampaikannya dengan lebih berkesan.
Sasaran di belakang
Sasaran didepan

Untuk mengetahui caranya harapa anda berguru dengan orang yang ahli. wallahu 'alam.

Rabu, 13 Januari 2010

Kelebihan Air bukti kebenaran Mukjizat Ilahi

Dalam syariat Islam bahkan syariat-syariah agama Samawi yang lain, penggunaan air sebagai alat penyucian sebelum masuk sesuatu amalan ibadat adalah menjadi suatu kefardhuan, malah bersuci menjadi suatu syarat sah sesuatu amalan pengabdian kepada Allah, penyucian yang perlu dilakukan sebelum seseorang masuk beribadat kepada Allah itu dikenali sebagai istilah Thoharah yakni bersuci, ia terbahagi kepada beberapa bab dan pasal yang seseorang muslim tidak dilepas kewajipan dari mengetahuinya sebelum melakukan ibadat.

Air merupakan salah satu anugerah Ilahi yang tidak ternilai, malah seluruh kehidupan yang ada di dunia ini bermula dari kejadian Air, firman Allah Swt "dan bumi sesudah itu dihamparkannya, ia memancarkan darinya mata air dan (menumbuhkan) tumbuh-tumbuhannya."(QS An -Naziat,79:30-31), dalam tafsir Ibnu Katsir dipaparkan pengertian "...dihamparkan bumi", Ibnu Abbas berkata, "darinya dikeluarkan air, tumbuh-tumbuhan dan belahan lembah-lembah, didirikan gunung-gunung, pasir, aliran-aliran air, bukit-bukit yang menumbuhkan pepohon serta meneguhkan gunung-gunung untuk diam bersama seluruh penduduk. Firman Allah lagi: "Dan apakah orang-orang kapir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu dahulu keduanya bersatu-padu, kemudian kami pisahkan antara keduanya, dan dari air kami jadikan sesuatu yang hidup, maka mengapakah mereka tidak juga beriman?"(QS Al-Anbiya', 21:30)

Makhluk Hidup Khasnya Manusia Bermula dari Air
Penciptaan Air telah mendahului makhluk hidup khasnya manusia, sejak manusia diciptakan air selalu mengiringinya dan ini sampai manusia kembali kepada Allah air juga mengiringinya, anggota tubuh manusia sendiri mengandungi air sekitar 70 % dari berat badannya, 80% dalam darahnya, 85% dalam otaknya, 20%dalam tulangnya, dan 80%dalam ototnya.

Hikmat Ilahi disebalik itu amatlah jelas, dalam kitaran hidup manusia, mereka sangat bergantung pada haiwan dan tumbuh-tumbuhan untuk bertahan hidup, sedangkan haiwan juga sangat bergantung pada tumbuh-tumbuhan untuk mendapat makanan. Tumbuh-tumbuhan juga sememangnya meberi sumbangan yang amat penting dalam memberi supply lapisan gas bumi dengan oksigen. Dan oksigen selalu diperlukan untuk kelangsungan hidup manusia , haiwan, tumbuh-tumbuhan, dan setiap makhluk hidup yang lain.

Tumbuhan hijau pula seolah-olah kilang bagi pembuatan komponen-komponen yang di perlukan makhluk hidup,baik manusia , haiwan, maupun tumbuhan itu sendiri. Proses ini terjadi melalui transformasi gizi yang didapati dari tanah, karbondioksida yang diambil dari lapisan udara bumi, dan tenaga yang bersumberkan matahari. penting diketahui, bahwa proses pencahayaan pada tumbuhan hujau tidak akan berlaku tanpa peranan air, setiap molekul airnya mengandungi hidrogen dan oksigen; (H2O).

Tumbuh-tumbuhan akan menyerap air dari perahan gizi yang diperolehi akar-akarnya dari tanah dan bebatu. manakala tenaganya pula didapat melalui sinar matahari melalui zat pewarna hijau yang disebut klorofil. Allah Swt menganugerah pada zat ini untuk memecah air menjadi dua bahagia yaitu ion hidrogen yang bermuatan elektromagnetik positif  dan ion hidrogen yang bermuatan elektronmagnetik nagatif.

Persatuan kedua ion inilah yang akan membentuk dua bahagian air dan molekul oksigen yang kemudian tersebar ke lapisan gas udara untuk mengantikan oksigen yang diserap makhluk hidup ketika mereka bernafas . Ion-ion dalam hidrogen kemudiannya bersatu akibat meleburnya air bersama-sama bahagian karbondioksida yang diperolehi tumbuh-tumbuhan dari persekitaran udara.

Pembangunan molekul-molekul yang diperlukan dalam menghidupkan sel dimulai dari yang paling sederhana yakni dari gula glukosa hingga akhirnya dikerjakan dengan asid amino dan asid atom yang selalu digunakan oleh alat reproduksi pada srtiap makhluk hidup.

Apa yang disebut diatas adalah merupakan sebahagian kecil sekian perkara yang dianugerahkan Allah kepada air, baik melalui bentuk maupun kandungan zat-zatnya yang unik. Hal ini jelas pada potensinya yang bagus dalam meleburkan berbagai macam zat padat, cair, maupun gas. demikian juga dengan struktur kandungannya yang saling berlawanan  dan saling bercampur, potensi untuk larut dan mencair serta tingkat suhunya ketika mendidih dan membeku, tingkat kelekatan, ketegangan rendah, kepadatan rendah ketika membeku, potensinya tinggi dalam mengoksidasi dan mereduksi, serta berinteraksi dengan berbagai macam formula kimia, kemudian dalam melubangi tanah, serta membelahnya dalam proses menanam.

Dengan kelebihan-kelebihan itulah, maka Allah Swt memberinya peranan utama yang sangat penting dalam tubuh makhluk hidup. Semua ini adalah sebahagia dari mukjizat terbesar Sang Pencipta, dimana semenjak 1400 tahun yang lalu Allah telah berfirman : "  Dan apakah orang-orang kafir tidak mengetahui bahawasanya langit dan bumi itu  keduanya dahulu bersatu-padu, kemudian kami pisahkan antara keduanya, dan dari air kami jadikan sesuatu yang hidup. maka mengapakah mereka tidak juga beriman?''.

Berbagai fakta yang disebut diatas tidak pernah disentuh oleh pengetahuan manusia sebelum pertengahan abad ke 20. Penghuraiannya didalam Al-Qur'an begitu teliti dan terperinci, ringkas dan padat. Ini ditunjuk dengan salah satu ayat petunjuk dari Allah yang diperuntukan bagi setiap yang berakal dan berfikir," Maka mengapakah mereka tidak juga beriman?''.

Salam sejahtera berterusan mengalir bagimu wahai Rasulullah Saw yang siddik,  yang telah mengtablighkan amanah Allah dengan begitu fathonah, salam sejahtera juga buat Ahli Baitmu yang suci serta para Sahabatmu yang mulia. Dan segala puja, puji dan syukur hanyalah kepada Allah Swt, Tuhan semesta alam.  

                     

Khamis, 12 Mac 2009

kecantikan sejati

 Menginginkan kecantikan dan suka kepada kecantikan tidak menjadi satu kesalahan. Ia adalah fitrah semulajadi manusia. Semua orang, tidak kira yang cantik ataupun yang hodoh, sukakan kecantikan. Bukan itu sahaja, Tuhan yang kita sembah itu pun sangat cantik. Rasulullah s.a.w menegaskan dalam satu hadisnya, Allah itu indah dan suka pada keindahan. Keindahan Allah terletak

pada sifat-sifat kesempurnaan-Nya.

 

 

Allah juga cinta pada keindahan, sebab itulah Islam yang diturunkan oleh Allah untuk menjadi anutan manusia ini juga sangat indah. Dan salah satu ciri keindahan Islam ialah ajarannya sangat cocok dengan fitrah semula jadi manusia. Jika ada orang yang mengatakan Islam itu tidak indah, bukan Islam yang tidak indah tetapi jiwa orang itu yang tidak indah. Begitu jugalah dunia ciptaan Allah ini, ia juga sangat indah.

 

Wanita juga adalah ciptaan Allah dan tentu sahaja wanita cantik. Soalnya, di manakah letaknya kecantikan sebenar pada seorang wanita? Kalau kita tanyakan pelbagai manusia, maka sudah pasti kita akan temui pelbagai jawapan. Ada yang merasakan kecantikan wanita itu pada wajah, pada bentuk tubuh, pada kebijaksanaan atau pada tingkah lakunya. Dan pada yang menyatakan kecantikan pada wajah pula terbahagi kepada pelbagai pandangan, ada yang mengatakan kecantikannya terletak pada hidung, pada mata dan sebagainya. Pendek kata kecantikan itu sangat relatif sifatnya. Lain orang, lain penilaiannya.

 

Namun sebagai seorang Islam, kita tentulah ada kayu ukur tersendiri untuk menilai kecantikan. Kita tentunya mengukur kecantikan wanita mengikut kayu ukur Islam. Dan tentu sahaja kecantikan yang menjadi penilaian Islam adalah lebih hakiki dan abadi lagi. Misalnya, kalaulah kecantikan itu hanya terletak pada wajah, wajah itu lambat-laun akan dimakan usia. Itu hanya bersifat sementara. Apabila usia meningkat, kulit akan berkedut, tentulah wajah tidak cantik lagi. Jadi tentulah ini bukan ukuran kecantikan yang sejati dan abadi.

 

Sebagai hamba Allah, kita hendaklah melihat kecantikan selaras dengan penilaian Allah atas keyakinan apa yang dinilai oleh- Nya lebih tepat dan betul. Apakah kecantikan yang dimaksudkan itu? Kecantikan yang dimaksudkan ialah kecantikan budi pekerti ataupun akhlak. Kecantikan ini jika ada pada seseorang, lebih kekal. Inilah kecantikan yang hakiki mengikut penilaian Allah. Kecantikan akhlak adalah satu yang abadi. Malah akhlak yang baik juga sangat disukai oleh hati manusia. Contohnya, kalaulah ada orang yang wajahnya sahaja cantik tetapi akhlaknya buruk, pasti dia akan dibenci.

 

Ya, mata menilai kecantikan pada rupa. Akal menilai pada fikiran yang cerdik. Nafsu menilai pada bentuk tubuh yang menarik. Tetapi hati pula

menilai kecantikan pada akhlak dan budi. Dan kecantikan akhlak ini lebih diterima oleh semua orang berbanding kecantikan wajah dan tubuh badan.

 

Misalnya, orang jujur, siapa pun sukakannya. Semua orang sepakat menyayangi orang yang jujur. Sedangkan jika menurut ukuran rupa, dan fizikal, penilaian manusia tetap tidak sama.

Macam-macam tafsiran boleh didapati. Jika ada yang meletakkan kecantikan pada hidung, ada pula yang menyatakan kecantikan terletak pada mata. Pepatah mengatakan, 'beauty is in the eye of beholder'. Sejajar dengan erti kecantikan yang hakiki, Rasulullah s.a.w juga telah pernah menegaskan, sebaik-baik perhiasan adalah wanita yang solehah. Wanita solehah ialah perhiasan rumah tangga, perhiasan masyarakat dan perhiasan negara justeru kecantikannya. Dan kecantikan ini memberi manfaat kepada semua orang. Jika ada ibu yang solehah, anak-anaknya tentu mendapat manfaat. Mereka akan terdidik dengan baik. Jika ada isteri yang solehah, suami pun akan mendapat manfaat.

 

Sebaliknya, melalui pengalaman hidup, kita dapati ramai wanita cantik yang musnah dirinya dan memusnahkan orang lain. Kenapa terjadi demikian? Ada ungkapan yang berbunyi, 'kemusnahan akan menimpa jika wanita mula merasai dirinya cantik dan mempamerkan kecantikan'. Mungkin kenyataan ini ada benarnya. Tetapi hakikatnya, menurut Islam jika kecantikan tidak disertai iman yang kuat, maka itu akan menyebabkan pemiliknya akan hilang kawalan

diri. Akibatnya ramai wanita cantik diperdayakan oleh syaitan untuk menggoda manusia melakukan kemungkaran.

 

Lihatlah di sekeliling kita. Ini sudah menjadi sesuatu yang lumrah. Ramai wanita cantik telah diperalatkan ke arah aktiviti-aktiviti kemungkaran.

Kecantikan mereka telah dieksploitasi oleh nafsu dan kepentingan duniawi semata-mata.

 

Cantik tidak salah, tetapi salah menggunakan kecantikan itulah yang salah. Kata orang, wanita yang cantik jarang berakhlak. Umpama bunga yang cantik, jarang yang wangi. Tetapi kalau cantik dan berakhlak pula, inilah yang hebat. Umpama cantiknya wanita solehah pada zaman nabi seperti Siti Aishah r.a, Atikah binti Zaid dan lain-lain.

 

Oleh itu dapatkanlah kecantikan sejati. Carilah wajah hati dan rupa budi yang menawan. Ingatlah bahawa kecantikan itu bermula dari dalam ke luar.

Bukan sebaliknya. Oleh itu, pertama, tanamkan di dalam hati kita iman berdasarkan ilmu yang tepat dan penghayatan yang tinggi. Kemudian iman ini

buktikanlah dengan perbuatan yang baik. Jadi perkara kedua ialah susulilah iman itu dengan perbuatan yang baik. Atur kehidupan mengikut syariat atau peraturan Tuhan. Apabila iman ditanam, syariat ditegakkan, akan berbuahlah

akhlak yang mulia. Wajah, perilaku dan peribadi kita akan nampak cantik sekali. Inilah yang dikatakan kecantikan yang hakiki. Biar buruk rupa, tapi jangan buruk perangai.

 

Begitu juga, rambut yang dianggap sbg "mahkota wanita" itu hendaklah ditutup. Ini bukanlah bererti menutup kecantikan wanita. Kecantikan itu

tidak seluruhnya terletak pada rambut, hingga menutup rambut boleh menghilangkan kecantikan wanita. Ya, memang rambut mahkota wanita, justeru mahkotalah ia tidak boleh dipamerkan sesuka hati. Ratu hanya memakai mahkota

dalam majlis-majlis tertentu, di hadapan orang-orang tertentu. Dia tidak memakai mahkotanya ke pasar, ke tempat-tempat awam kerana takut akan ada orang yang merompak atau mencurinya.

 

Begitulah rambut kepada wanita, jika ia dianggap mahkota maka ia perlu disimpan dengan baik. Ditutup dengan kain yang sopan. Dan hanya dipamerkan kepada orang yang berhak yakni kepada suaminya. Tidak, kecantikan wanita

tidak akan terlindung hanya dengan dia menutup tudungnya, kerana ada banyak kecantikan lagi yang boleh dipamerkannya. Misalnya, kecantikan tuturkata, tingkah laku dan budi pekerti.

 

Bagaimana masih boleh kelihatan cantik walaupun telah menutup aurat? Seperti yang telah dikatakan tadi, jagalah hal-hal yang lain yang boleh dipamerkan. Misalnya, wajah kita biarlah bercahaya, pakaian kita kemas, muka kita bersih

dan pandangan kita lembut. Bahagian muka dan tangan yang dibenarkan bolehlah dijaga dengan sebaik-baiknya. Begitu juga dengan kekemasan pakaian.

 

Janganlah menutup aurat sahaja yg dpertahankan tetapi kebersihan dan kekemasannya diabaikan. Itu juga menjadi kewajipan. Walaupun anda tidak cantik tetapi ini tidaklah bermakna anda harus merasa malu. Ini kerana anda mesti punya kelebihan tersendiri yang boleh menarik hati orang lain kepada anda. Apakah kelebihan itu? Ya, anda sendiri mesti mengetahuinya dan itulah nanti yang anda perlu manfaat untuk membuang rasa malu tidak bertempat yang singgah di hati anda sekarang.

 

Untuk mendapat kasih sayang, anda tidak perlu cantik. Tetapi apa yang penting ialah berikanlah kasih sayang. Jika anda mula memberi, insya-Allah

akan anda akan menerimanya semula nanti. Rupa sesebuah keluarga bukanlah terletak hanya pada wajah anggota keluarga itu, tetapi yang lebih penting ialah pada akhlak dan kebaikannya. Anda tidak boleh mengubah wajah anda, tetapi anda boleh mengubah kelakuan anda. Dari buruk kepada baik, dari baik kepada yang lebih baik.

 

Ramai orang yang mukanya buruk dan sederhana sahaja tetapi apabila kita dekati dan gauli, semakin hari semakin menawan pula. Sudah terlindung

hidungnya yang pesek dek akhlaknya yang baik. Anda boleh menjadi orang itu. Dan percayalah anda akan disayangi bukan sahaja oleh keluarga anda dan orang lain bahkan Allah juga akan menyayangi anda. Burulah kecantikan yang sejati,

kerana di situlah ketenangan dan kebahagiaan abadi!

 

P/S: Rupa cantik, akhlak baik....bertuah

Rupa buruk, akhlak teruk...kesian..

WASIAT TERAKHIR RASULALLAH

WASIAT TERAKHIR  RASULLALAH

 

 SEBELUM baginda wafat, ada banyak perkara buruk yang diperingati junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w. Antaranya ialah:

 

Umat Islam akan melakukan penyelewengan dari ajaran Islam yang sebenar, seperti yang dilakukan kaum Bani Israil.

 

 

Baginda menyebut perihal kaum Bani Israil kerana penyelewengan mereka adalah seburuk-buruk contoh yang wajib dijauhi dan disingkirkan.

 

Meskipun mereka pada mulanya diberikan pelbagai nikmat dan keistimewaan, diturunkan kepada mereka kitab suci dan diutuskan beberapa banyak nabi dan rasul, tetapi kebanyakan mereka tetap kufur, ingkar dan terus melakukan pelbagai jenayah serta kekejaman di sepanjang sejarah kaum itu.

 

Mereka sudah runtuh akhlaknya, hilang lenyap perikemanusiaannya dan berpecah-belah kepada pelbagai puak dalam kepercayaan dan fahamannya serta mengadakan pelbagai helah untuk memutarbelitkan ajaran dan hukum agama.

 

 

 

Mereka juga menimbul dan mengembangkan pelbagai fahaman seperti fahaman komunis, kapitalis dan sebagainya yang merosakkan ketenteraman dan susunan masyarakat serta perekonomian negara dunia yang dijalarinya.

 

Bahkan, merekalah yang mengembangkan kebudayaan kuning dan melanggar tata tertib serta kesopanan melalui filem, akhbar, majalah, fesyen pakaian dan kelab malamnya sehingga mereka berhak dilaknat Allah, malaikat, rasul dan seluruh umat manusia yang berperikemanusiaan.

 

 

 

Baginda juga pernah mengingatkan dengan tegas sebagaimana yang disebut dalam salah satu hadisnya iaitu bahawa umatnya akan terpengaruh dan menjadi pak turut dengan membuta tuli kepada segala apa jua yang datangnya dari kaum Yahudi dan Nasrani.

 

Rasulullah s.a.w. menyebut kedua-dua kaum itu secara khusus kerana selain diutuskan rasul, merekalah saja yang berpengaruh dan banyak angkara pada zaman Rasulullah.

 

 

 

Kalau kita diingatkan supaya jangan terpengaruh dengan penyelewengan kaum yang diberikan kitab dan pimpinan itu, maka wajib kita menolak bulat-bulat segala apa yang cuba disogokkan kaum yang tidak diberikan kitab dan tidak pula menerima pimpinan rasul.

 

Contohnya, kaum Majusi, komunis, atheis dan sebagainya yang cuba menyogok kita dengan perkara yang bertentangan dengan dasar Islam seperti yang berlaku dan dapat disaksikan pada zaman kita ini.

 

 

 

Apa yang diperingatkan Rasulullah s.a.w. mengenai penyelewengan yang akan berlaku di kalangan umatnya itu sudah pun berlaku dan menjadi kenyataan. Pada zaman sekarang ada orang Islam yang suka meniru bulat-bulat apa yang datang daripada orang bukan Islam, meskipun perkara yang ditiru itu bertentangan dengan ajaran dan akhlak Islam.

 

Antara perkara itu ialah perbuatan sesetengah wanita Islam, selain tidak mematuhi al-Quran yang menyuruh mereka menutup kepala meliputi belahan leher bajunya, mereka pula membesarkan hiasan kepalanya dengan pelbagai cara termasuk menggunakan rambut palsu.

 

 

 

Ada pula yang menghaluskan bulu keningnya. Ada yang berpakaian tetapi mereka seolah-olah telanjang kerana nipisnya kain dan tidak menutup aurat. Ada juga yang berjalan di khalayak ramai dengan cara tidak sopan seperti lagak perempuan jahat.

 

Ada juga perempuan yang memakai pakaian lelaki serta berlagak seperti lelaki sedangkan segala perbuatan sedemikian dikutuk Islam. Selain itu, ada wanita yang rela mempamerkan badannya seperti menggunakan pakaian yang sempit dan singkat, mendedahkan aurat, sengaja memperlihatkan bentuk badan dan sebagainya yang bertentangan dengan hukum dan kesopanan Islam.

 

 

 

Ada wanita yang keluar dari rumah dengan menggunakan pelbagai hiasan yang menarik perhatian dengan menggunakan berjenis-jenis bedak muka dan gincu bibir serta memakai bau-bauan yang harum. Pada hal, semua itu dan segala perhiasan digalakkan dilakukan di rumah khusus untuk suaminya.

 

"Wanita Islam dilarang memperlihatkan hiasan tubuhnya kecuali kepada suami dan orang lelaki yang menjadi mahramnya serta orang yang tertentu." (Surah Al-Nur: 31).

 

 

 

Lelaki juga tidak terkecuali daripada perkara buruk. Ada lelaki Islam yang sudah hilang perasaan cemburu terhadap isterinya serta perempuan di bawah jagaannya, sehingga dia hampir-hampir bersifat seperti orang dayus yang dikutuk Islam dan diharamkan Allah daripada memasuki syurga-Nya.

 

Ada juga lelaki yang berlagak dan berhias seperti perempuan dan yang memakai pakaian perempuan. Semua yang dilakukan lelaki atau wanita itu adalah haram dan dikutuk, bukan saja tidak akan masuk syurga malah tidak dapat mencium baunya, sedangkan bau syurga boleh dihidu dari jarak yang jauh.

 

 

 

Akan berlaku perpecahan di kalangan umat Islam mengenai akidah kepercayaan dan amalan agama, seperti yang berlaku kepada kaum Bani Israil, pada hal perpecahan sedemikian bertentangan dengan ajaran Islam yang sebenar.

 

Semua puak yang berpecah itu salah dan sesat kecuali satu saja, iaitu puak yang tetap menurut jalan pimpinan Rasulullah s.a.w. dan bawaan sahabatnya, dengan tidak mengurangi, menokok tambah atau menyelewengkan sedikit pun.

 

 

 

Akan timbul dalam kalangan umatnya beberapa puak yang dijalari bahaya penyakit hawa nafsu suka mengurangi, menokok tambah atau menyeleweng dari jalan yang sebenar, seperti menjalarnya bahaya penyakit anjing gila kepada mangsanya.

 

Ingatan tegas dan jelas yang diberikan Rasulullah s.a.w. itu adalah supaya umatnya tetap menurut jalan pimpinannya dan bawaan sahabat-sahabatnya.